Internasionalisasi Bisnis

EENI - Sekolah Bisnis

Bahasa

Unit belajar (Subjek): Internasionalisasi. Kompetitif strategi dan daya saing Silabus:

  1. Internasionalisasi.
  2. Kompetitif strategi dan daya saing internasional.
  3. Strategi Global.
  4. Strategis audit.
  5. Lima contoh kekuatan.
  6. Nalisis SWOT.
  7. PEST dan analisis rantai nilai.
  8. Kasus internasionalisasi.

Magister Bisnis Internasional (MIB) - Kursus: Internasionalisasi dan Investasi Asing Langsung - Magister Hubungan Internasional.

Kursus bahan pembelajaran (bahasa): En Internationalization Fr Internationalisation En Internacionalizacion

Ringkasan Kursus - (Internasionalisasi)

Setiap orang berharap untuk melakukan bisnis internasional harus terutama ahli strategi, mampu merancang strategi yang komprehensif disesuaikan dengan setiap pasar. Dalam Satuan ini kita akan menganalisis Konsep utama strategi internasionalisasi dan kisah sukses perusahaan yang berbeda.

Michael Porter menggambarkan sebuah konsep yang telah menjadi dikenal sebagai "contoh lima kekuatan". Konsep ini melibatkan hubungan antara pesaing dalam industri, pesaing potensial, pemasok, pembeli dan alternatif solusi untuk masalah yang sedang ditangani. Sementara setiap industri melibatkan semua faktor tersebut, kekuatan relasional bervariasi. Porter menjelaskan bahwa ada lima kekuatan yang menentukan daya tarik industri dan jangka panjang profitabilitas industri. Kelima "kekuatan kompetitif" adalah:

- Ancaman masuknya pesaing baru (pendatang baru)
- Ancaman pengganti
- Kekuatan tawar pembeli
- Kekuatan tawar pemasok
- Tingkat persaingan antara pesaing yang ada

Sebuah keuntungan kompetitif adalah keuntungan lebih dari pesaing diperoleh konsumen dengan menawarkan nilai yang lebih besar, baik dengan cara harga yang lebih rendah atau dengan memberikan manfaat yang lebih besar dan layanan yang membenarkan harga lebih tinggi. Kegiatan apa yang dilakukan oleh bisnis secara langsung terkait untuk mencapai keunggulan kompetitif.

Proses melakukan audit strategis dapat diringkas ke dalam tahapan sebagai berikut:

- Sumber Daya Audit
- Analisa Rantai Nilai
- Analisis Kompetensi Inti
- Analisa Kinerja
- Analisis Portofolio
- Analisis SWOT

Sebuah perusahaan yang memilih strategi bisnis biaya-kepemimpinan berfokus pada memperoleh keuntungan dengan mengurangi biaya ekonomi bawah semua kompetitornya. Bila ada skala ekonomi yang signifikan di bidang manufaktur, pemasaran, distribusi, layanan, atau fungsi lain dari sebuah bisnis, perusahaan besar memiliki keuntungan biaya atas perusahaan kecil. Sebagai jilid produksi tercapai, setelah itu biaya rata per Satuan produksi mulai meningkat karena disekonomis skala.

Analisis SWOT adalah sebuah kerangka sederhana untuk menghasilkan alternatif strategi dari analisis situasi. Hal ini berlaku baik untuk tingkat perusahaan atau tingkat Satuan bisnis dan sering muncul dalam rencana pemasaran. SWOT = Kekuatan, Kelemahan, Peluang, dan Ancaman.

Analisa Rantai Nilai. Untuk lebih memahami kegiatan melalui sebuah perusahaan yang mengembangkan keunggulan kompetitif dan menciptakan nilai pemegang saham, hal ini berguna untuk memisahkan sistem bisnis dalam serangkaian nilai-kegiatan yang menghasilkan disebut sebagai rantai nilai.

Sistem Rantai Nilai. Rantai nilai suatu perusahaan merupakan bagian dari sistem yang lebih besar yang meliputi rantai nilai pemasok hulu dan hilir saluran dan pelanggan.

Analisis PEST merupakan analisis eksternal makro-lingkungan yang mempengaruhi semua perusahaan. P.E.S.T. Adalah singkatan dari faktor Politik, Ekonomi, Sosial, dan Teknologi eksternal makro-lingkungan.


(c) EENI- Sekolah Bisnis (1995-2016)
EENI Sekolah Bisnis