Investasi Asing Langsung (IAL / FDI) ASEAN

EENI - Sekolah Bisnis

Bahasa

Unit belajar (Subjek): Investasi Asing Langsung (IAL / FDI) di negara anggota ASEAN. Silabus:

  1. ASEAN Investasi kawasan Dewan.
  2. Investasi Asing Langsung (IAL / FDI) di negara anggota ASEAN: Pandangan dan Tantangan
  3. Sumber ASEAN Investasi Asing Langsung Arus.
  4. intra ASEAN Investasi Asing Langsung Arus.
  5. Langkah kebijakan Investasi dan perkembangan di pasar ASEAN (Asia Tenggara)

Contoh kursus - Investasi asing langsung di negara anggota ASEAN:
Investasi ASEAN

Magister Bisnis Internasional (MIB) Spesialisasi Asia

Kursus bahan pembelajaran (bahasa): En ASEAN Es ASEAN Fr ASEAN

Ringkasan Kursus - Investasi Asing Langsung (IAL / FDI) di negara anggota ASEAN:

Tujuan dari Masyarakat Ekonomi ASEAN adalah untuk membentuk Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (ASEAN) sebagai pasar tunggal dan basis produksi yang akan membuat ASEAN lebih dinamis dan kompetitif.

Dalam konteks ini, satu dari lima elemen inti dari sebuah pasar ASEAN tunggal dan basis produksi adalah arus investasi bebas.

Sebuah rezim investasi bebas dan terbuka adalah kunci untuk meningkatkan daya saing Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara dan menarik PAN Investasi Langsung maupun investasi intra ASEAN.

Pada bulan Februari 2009, ASEAN Perjanjian Investasi Komprehensif ditandatangani.

Pada, Investasi Asing Langsung mengalir ke wilayah ini tetap tangguh bahkan dalam menghadapi situasi Global yang merugikan.

Sejak krisis keuangan Asia, arus masuk Investasi asing langsung ke ASEAN telah memperoleh kembali kekuatannya, tiga kali lipat dari yang rendah dari Dolar 23 miliar pada tahun 1998 sampai yang tertinggi Dolar 69 miliar.

Meskipun krisis 2008 ekonomi dan keuangan Global, arus masuk Investasi asing langsung ke Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tetap kuat senilai Dolar 59 miliar, ini merupakan 4% dari Investasi asing langsung Global total.

Semua Negara Anggota ASEAN mengalami penurunan arus Investasi asing langsung kecuali Indonesia dan Vietnam.

Para penerima utama arus Investasi Asing Langsung (IAL / FDI) di ASEAN tetap menjadi Singapura dengan Dolar 22,8 miliar (38,6% dari Investasi Asing Langsung ASEAN total, Thailand dengan Dolar 9,8 miliar (16,7%), Vietnam dengan Dolar 8,1 miliar (13,6%), Indonesia dengan Dolar 7,9 miliar (13,4%) dan Malaysia dengan Dolar 7,3 miliar (12,4%)

Secara khusus, intra ASEAN Investasi Asing Langsung arus telah terbukti lebih kuat daripada yang di antisipasi, memperluas oleh 13,4% yang luar biasa di menjadi Dolar 10,7 miliar. Peningkatan intra ASEAN arus mencerminkan baik pada upaya integrasi Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara dan keberhasilan kebijakan perdagangan dan investasi yang mempromosikan intra ASEAN melalui liberalisasi aturan diperkuat untuk Perdagangan Barang, jasa dan investasi.

Investasi Asing Langsung mengalir dari Amerika Serikat adalah yang paling terkena dampak, terjun 53% menjadi Dolar 3 miliar. Penurunan besar lainnya datang dari anggota Negara dari Uni Eropa (UE), yang mengalami penurunan sebesar 29% menjadi Dolar 13 miliar pada, dibandingkan dengan pertumbuhan 73%.

Di antara Uni negara di anggota Eropa dengan penurunan terbesar di arus Investasi asing langsung ke Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara adalah

Jerman yang turun tajam sebesar 51,3%, 25,1% oleh Belanda dan Inggris sebesar 18,4%. Pemulihan ekonomi ini harus melihat arus masuk Investasi asing langsung ke ASEAN bergerak ke atas dan 2010.

Sumber arus Investasi Asing Langsung dari Asia juga menurun - Korea sebesar 48%, Cina (Tiongkok) sebesar 9% dan Jepang sebesar 15%.

Investasi Asing Langsung mengalir terus mendominasi dalam layanan dan sektor manufaktur, akuntansi untuk 51,0% dan 29,7% arus total Investasi asing langsung ke ASEAN atau Dolar 30.100.000.000 dan Dolar 17,5 miliar. Sektor pertambangan dan penggalian juga menjadi lebih penting, dengan pangsa 5,0% atau Dolar 2,8 miliar.

Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN - Perjanjian Perdagangan Bebas dari ASEAN


(c) EENI- Sekolah Bisnis (1995-2016)
EENI Sekolah Bisnis