Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN

EENI - Sekolah Bisnis

Bahasa

Unit belajar (Subjek): Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN. Bea cukai Ketentuan Asal. Silabus:

  1. Pengantar untuk Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN.
  2. Tarif Liberalisasi.
  3. Penghapusan Bea Masuk dan Tarif Kuota Tingkat.
  4. ASEAN Ketentuan Asal.
  5. Perhitungan Nilai Konten kawasan.
  6. Tidak Tarif Ukuran.
  7. Prosedur Perizinan Impor.
  8. Fasilitasi perdagangan.
  9. ASEAN tunggal Jendela.
    - ASEAN Pabean.
    - Bea Cukai Penilaian.
    - Standar, peraturan teknis dan prosedur penilaian kesesuaian
    - Sanitasi dan phytosanitasi. Situasi Darurat.
    - Realisasi dari ASEAN Perdagangan bebas kawasan

Contoh kursus - Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN
ASEAN Kawasan Perdagangan Bebas

Adaptasi dari Magister untuk siswa dari Indonesia

Magister Bisnis Internasional (MIB) Spesialisasi Asia

Kursus bahan pembelajaran (bahasa): En ASEAN Es ASEAN Fr ASEAN

Ringkasan Kursus - Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN:

Sebagian besar wilayah Asia Tenggara sekarang menjadi Kawasan Perdagangan Bebas.

Akuntansi lebih dari 96 persen dari seluruh perdagangan Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (ASEAN), enam pertama penandatangan skema Umum Efektif tarif preferensial untuk Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN telah mengurangi Tarif mereka pada perdagangan antardaerah tidak lebih dari lima persen untuk hampir semua produk dalam daftar Inklusi atau dihapus sama sekali.

Tujuan dari Perjanjian Perdagangan bebas adalah untuk mencapai arus bebas barang di ASEAN (Asia Tenggara) sebagai salah satu sarana utama untuk mendirikan pasar tunggal dan basis produksi untuk integrasi lebih dalam ekonomi kawasan menuju terwujudnya AEC (Masyarakat Ekonomi ASEAN) pada tahun 2015.

Perjanjian pada Umum Efektif tarif preferensial Skema bagi Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN mensyaratkan bahwa tingkat Tarif yang dikenakan pada berbagai produk yang diperdagangkan di kawasan ini dikurangi menjadi tidak lebih dari lima persen.

Pembatasan kuantitatif dan hambatan tidak Tarif harus dihilangkan.

Negara anggota akan menghilangkan pajak impor untuk semua produk yang diperdagangkan antara negara anggota tahun 2010 untuk ASEAN-6 dan tahun 2015, dengan fleksibilitas untuk 2018, untuk CLMV.

- "ASEAN-6" adalah Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand.

- "CLMV" mengacu Kamboja, Laos, Myanmar dan Vietnam.

Untuk ASEAN-6, pada tanggal 1 Januari 2009:
- Bea impor paling sedikit delapan puluh persen (80%) baris Tarif dieliminasi;
- Bea impor pada semua Teknologi Informasi dan Komunikasi produk, seperti yang di definisikan dalam Persetujuan Kerangka Kerja e - ASEAN, dieliminasi;
- Bea impor pada semua sektor Prioritas Integrasi produk berada pada nol persen (0%), kecuali yang tercantum dalam daftar negatif atas Protokol Persetujuan Kerangka Kerja ASEAN untuk Integrasi Sektor Prioritas dan setiap perubahannya; dan
- Bea impor pada semua produk adalah sama dengan atau kurang dari lima persen (5%);

Untuk Laos, Myanmar dan Vietnam, bea impor pada semua produk adalah sama dengan atau kurang dari lima persen (5%) pada tanggal 1 Januari 2009;

Untuk Kamboja, bea masuk paling sedikit delapan puluh persen (80%) baris Tarif adalah sama dengan atau kurang dari lima persen (5%) pada tanggal 1 Januari 2009;

Perjanjian Perdagangan bebas sangat dekat dengan realisasi penuh. 98,58% dari total produk ASEAN telah dibawa ke dalam daftar Inklusi CEPT (IL), dan Tarif dari 93,67% dari produk ini telah dikurangi menjadi 0-5% dalam. Tarif atas 98,67% dari produk dalam IL ASEAN-6 telah dibawa ke kisaran 0-5%.


(c) EENI- Sekolah Bisnis (1995-2016)
EENI Sekolah Bisnis